Make your own free website on Tripod.com

PILIHANA RAYA INDONESIA:

CAMPURTANGAN AMERIKA   ATAS NAMA DEMOKRASI

 Pilihan raya yang jujur dan adil telah pun berakhir. Hasil pengiraan undi sementara banyak diraih oleh PDI-P (Parti Demokrasi Indonesia-Perjuangan). Berbagai-bagai media massa penyokong parti itu secara keterlaluan menonjolkan kemenangan tersebut, meskipun hasilnya masih satu peratus.

Oleh itu, tindakan Suruhanjaya Pilihanraya (SPR) menimbulkan bantahan berbagai pihak yang merasa dirugikan. Parti Golkar (Golongan Karya) seumpamanya, melihat pengumuman SPR dan hasil laporan yang diperolehinya sangat berbeza. Menurut pengakuan Ketua Golkar, Akbar Tanjung, dari berbagai daerah sehingga hari Selasa 8 Jun 1999 jam 19.23 WIB (waktu Indonesia bahagian barat), Golkar mendapatkan suara sebanyak 2.08 juta sedangkan PDI-P 2.7 juta. Iaitu, perolehan suara yang seimbang. Tetapi pada masa yang hampir sama, SPR mengumumkan Golkar tertinggal dari PDI-P, iaitu PDI-P 437,596 suara, sedangkan Golkar 145,893 suara. Cara pengisytiharan SPR seperti itu, menurut Setiausaha Umum Parti Persatuan Pembangunan (PPP), Ali Marwan Hanan merupakan shock therapy terhadap parti lain yang biasa dilakukan regim order baru. Menurut Presiden Parti Keadilan (PK), Nur Mahmudi, apa yang diisytiharkan SPR itu tidak jujur, dimana hasil kiraan undi di Jakarta belum diumumkan sedangkan daerah lain yang jauh sudah. Keanehan ini juga dibantah oleh Ketua Parti Bulan Bintang (PBB), Fadli Zon, yang merasa ganjil, bahawa data kiraan undi dari tempat pengundian di Bali dan Lampung boleh masuk lebih awal dari tempat pengundian di Menteng, Jakarta. Oleh itu, perlu disiasat, mengapa SPR mengeluarkan data sedemikian (Republika, 9/6/1999).

Tetapi, Ketua SPR, Rudini mengatakan bahawa hambatan di SPR semata-mata kerana masalah teknik dan tidak ada tujuan politik  (Republika, idem). Kenyataan ini menunjukkan, bahawa pilihanraya ini mempunyai kekurangan dan kelemahan prosedur yang justeru boleh membangkitkan perselisihan baru, disebabkan oleh adanya pihak yang merasa dirugikan. Padahal pilihanraya di luar negeri lebih sederhana dan hasilnya lebih cepat diperoleh. Pihak yang merasa puas kelihatannya adalah para pemantau dari luar, khasnya bekas Presiden AS, Jimmy Carter, yang sudah sejak lama ingin mengikuti dari dekat pilihanraya yang menhadkan kekuasaan Habibie cuma sekitar setahun ini. Carter mengatakan, ia dan beberapa anggota dari Carter Center telah memantau 15 hingga 20 tempat pengundian di Jakarta.

Persoalannya, mengapa pilihanraya ini mesti diuruskan sedemikian rupa oleh pihak asing yang jumlahnya sampai 300 ribu orang? Ada apakah sebenarnya? Sejauh mana campur tangan pihak asing dalam hal ini AS? Apa tujuan mereka melakukan campurtangan sedemikian jauh? Artikel ini cuba menghuraikannya agar diketahui dan disedari oleh kaum muslimin.

Amanat Demokratisasi Kongres AS

Jeffrey Winters, tokoh yang suatu ketika dahulu menggoncang kerajaan Indonesia dengan mengungkapkan keterlibatan Menteri Ginanjar dalam amalan Kolusi Korupsi dan Nepotisme di Freeport, Sdn.Bhd. dalam pilihan raya sekarang juga ikut hadir sebagai pemantau asing dari AS di Joint Operation Media Center (JOMC), Hotel Aryaduta, Jakarta dan memantau langsung perolehan hasil undi satu demi satu. Menurut Winters, baru dalam pemilu 1999 ini Indonesia mempunyai kesempatan menciptakan suasana yang demokratik setelah selama lebih dari 40 tahun dibungkam, kerana rakyat Indonesia tidak diberi kesempatan untuk memilih pemimpinnya. (Kompas, 8/6/1999).

Democratization (pendemokrasian) itulah kata kunci dari seluruh keramaian peristiwa politik yang menimpa negeri ini sejak menjelang kejatuhan Soeharto. Kata itulah yang ingin diwujudkan oleh para pemantau asing seperti Winters, Carter, dan ratusan ribu lainnya. Bahkan untuk itu, sebelumnya Winters hadir dalam sebuah kempen parti. Padahal kehadiran pemantau politik asing dalam kempen sebuah parti dalam peraturan SPR dilarang. Inilah yang menurut Faisal Basyir dari PPP adalah bagian daripada campur tangan AS yang nampak sekali. Malahan, mereka telah melakukan pendekatan terhadap kelompok-kelompok tertentu dan cara tertutup. Misalnya, sekitar 12 jam menjelang pelaksanaan pilihan raya, bekas presiden AS, Jimmy Carter, memberi pesan khas kepada dua calon presiden RI, Megawati Soekarnoputri (Ketua Umum PDI Perjuangan) dan Amien Rais (Ketua Umum Partai Amanat Nasional) di sebuah hotel berbintang di Jakarta.

Kata demokratization (pendemokrasian) itulah yang dahulu diungkapkan oleh para pemimpin AS dalam rangka menjatuhkan Soeharto. Albright, dalam pernyataannya di CNN dalam breaking news 10 jam sebelum Soeharto mundur, mengatakan bahawa langkah mundurnya (mundurnya Soeharto) semestinya diambil untuk memberi jalan bagi peralihan kuasa secara demokratik di negerinya. Pilihan raya yang demokratik adalah amanat kongres AS

sejak jatuhnya regim Soeharto, yang dahulunya adalah "kawan dekat" AS juga. Dalam kunjungan di Indonesia, setelah jatuhnya Presiden Soeharto, Christopher H. Smith bersama 14 anggota kongres AS lainnya menandatangani dokumen tertulis yang berisi 8 seruan (tekanan) kepada Presiden Habibie, agar Habibie:

1.     Membebaskan tanpa syarat tahanan politik, seperti Mochtar Pakpahan, Sri-Bintang Pamungkas, Xanana Gusmao, Andi Arief, Garda Sembiring, Budiman Sudjatmiko, dan lain-lain.

2.     Memantapkan prosedur dengan jadwal yang jelas tentang pelaksanaan pemilu yang luber dan jujur adil.

3.     Mewujudkan reformasi hukum seperti yang dijanjikan Presiden Habibie, antara lain UU yang mendukung budaya oposisi dan pencabutan UU subversi.

4.     Mengawali dialog terbuka dan dengan itikad baik dengan rakyat Timor Timur.

5.     Memperluas partisipasi politik WNI khususnya yang berada di luar Jawa.

6.     Pemerintah Indonesia diharapkan segera meratifikasi konvensi tentang HAM (Hak Asasi Manusia.

7.     Menghentikan penculikan, penyiksaan, dan pembunuhan ekstrajudisial terhadap aktivis politik.

8.     Meminta Habibie mengkaji ulang dwi fungsi ABRI (Kompas, 26/5/1999).

Oleh kerana itu, ungkapan Faisal Basyir bahwa campur tangan AS sudah direncanakan adalah ungkapan yang wajar. Pernyataan yang diungkapkan Carter, bahwa kegiatannya bukanlah sebuah bentuk campur tangan, yang sebenar bertujuan untuk menutupi sesuatu. Sebab, semua merasakan wujudnya campur tangan secara halus, namun sayangnya kita tidak boleh membuktikan realiti tersebut. Katanya, kenapa para pemimpin dan tokoh-tokoh bangsa selalu meminta restu atau melakukan hubungan dengan AS (Harian Rakyat Merdeka, Selasa, 8 Juni 1999). Kini jelaslah, bagi kita bahwa pilihan raya yang jujur dan adil dan "demokratis" yang baru-baru ini berlangsung nyata merupakan amanat Kongres AS, sebagaimana masalah Timor Timur yang telah diapi-apikan oleh Amerika Syarikat  atas nama PBB. Bangsa Indonesia yang majoritinya muslim ini secara bersungguh-sungguh menuntut demokratisasi, tanpa menyedari wilayah mereka di Timor Timur sedang dirancang secara sistematik oleh lembaga boneka AS di PBB, UNAMET.

Tidak setakat itu, di satu sudut, mereka percaya seolah-olah Pilihanraya akan menyelesaikan masalah, dari sudut yang lain mereka tidak sadar bahawa masalah-masalah baru pula siap menghadang. Salah satu daripadanya adalah rancangan pembukaan hubungan dengan negara Zionis Israel yang telah lama dan hingga kini membantai kaum muslimin dan

merampas harta mereka di Palestin serta Masjidil Aqsa. Perihal akan dilakukan pembukaan hubungan dengan Israel ini diungkapkan oleh seorang pengurus PDI-P, Subagio, yang kelihatannya yakin akan memegang pemerintahan di sini. Dalam wawancara dengan akhbar harian Israel, Ha'aretz, edisi 8/6/1999, Subagio menyatakan bahwa partinya tidak menutup kemungkinan akan menjalin hubungan dengan Israel; dan hubungan diplomatik dengan negara Zionis itu, hanya tinggal masalah waktu sahaja. (Radar Bogor, 9/6/1999).Strategi AS di Indonesia

 

Apa sebenarnya yang dikehendaki AS di negeri yang Islam terbesar di dunia ini? Untuk mengetahui hal itu, terlebih dahulu kita perlu memahami apakah asas strategi politik AS di dunia. Ada dua prinsip utama. Pertama, menjaga dan mempertahankan AS dari setiap ancaman yang dapat menghilangkan pengaruhnya. Kedua, mengeksploitasi berbagai bangsa dan umat lain demi kepentingan AS.

Dan keterlibatan AS di Indonesia tentu tidak boleh hanya kita lihat dari keadaan hari ini, tapi sejak Indonesia merdeka dari Belanda. Dan pandangan AS terhadap Indonesia sebagai negara dengan majoriti penduduk muslim terbesar di dunia, sudah tentu dipengaruhi oleh tesis Huntington bahawa pasca runtuhnya Komunis, ancaman AS adalah Islam dan Cina.

 

Berdasarkan hal-hal di atas AS telah menyusun strategi imperialismenya terhadap Asia —khususnya Indonesia— sebagaimana berikut :

Satu, Politik Pembebasan dari Penjajah Yang Lain. AS berjaya mendorong rakyat Indonesia menghalau Belanda. Lalu, mencengkam Indonesia melalui Soekarno dan Soeharto.

 

Dua, Bantuan Ekonomi. Tujuannya adalah untuk menjadikan Indonesia sebagai negara miskin. Juga alat untuk menguasai ekonomi dan politik Indonesia, baik pinjaman melalui Bank Dunia ataupun IMF. Alat-alat inilah yang digunakan AS untuk menjatuhkan Soeharto dan mewujudkan krisis-krisis yang tak kunjung reda hingga sekarang.

 

Ketiga, Bantuan Ketenteraan. Maksudnya, Pertama, mewujudkan pasaran bagi produk industri senjata AS, seperti yang dilakukan terhadap Arab Saudi dan Kuwait dalam Perang Teluk II. Kedua, menghamburkan wang negara pengguna untuk membeli senjata. Bahaya terbesar dari adanya strategi ini, adalah terperosoknya Indonesia ke jurang kekacauan yang terus-menerus, dengan diciptakannya perang buatan, pemberontakan, ataupun gerakan pengganggu keamanan, sehingga negeri ini tak henti-hentinya terus berada dalam kekacauan dan tidak stabil. Keadaan ini pernah berlaku pada tahun 1951 hingga 1965 dan setelah jatuhnya Soeharto hingga sekarang, mulai dari rusuhan Mei 1998, pemberontakan pemisah Irian Jaya, Aceh, dan Timor Timur, rusuhan Ambon, hingga kes pembunuhan para kiyai di Banyuwangi, Tragedi Semanggi, dan sebagainya. Tujuan AS adalah agar Indonesia meminta bantuan ketenteraan kepada AS, seperti yang dikemukakan oleh salah seorang agennya kepada Madeleine Albright. Setelah itu, AS akan dapat menentukan siapakah yang akan menjadi presiden Indonesia.

 Keempat, Projek-projek Produktif. Misalnya projek minyak, emas, fosfat, dan lain-lain, sama ada yang dimiliki AS maupun yang dikuasainya bersama negara lain, seperti PT. Caltex di Pekanbaru, Riau. Tujuannya agar AS mempunyai kekuatan ekonomi dan politik di Indonesia. Juga, sebagai alat untuk menghisap kekayaan negeri ini.

 

Kelima, Manipulasi Politik. Ia wujud dalam dua perkara: Pertama, merealisasikan keinginan AS melalui para agennya, sama ada dengan slogan nasionalisme, menentang dominasi penjajah, maupun slogan palsu yang lainnya. Contohnya, pada tahun 1965 hingga 1990-an ketika Soeharto masih kuat, slogan yang dihembuskan adalah "mewaspadai bahaya Komunisme." Tetapi setelah Soeharto dijatuhkan, tahanan-tahanan politik PKI, seperti Soebandrio dan yang lainnya dilepaskan atas perintah dan tekanan AS. Tujuannya adalah untuk membangkitkan pengaruh Komunisme dan menwujudkan kekacauan dan rusuhan sehingga Indonesia memerlukan bantuan tentera AS. Slogan yang lain, seperti "Indonesia bukan negara agama dan bukan negara sekuler" yang digembar-gemburkan pada tahun 1970-an hingga 1990-an, dengan tujuan menciptakan Islam Phobia (rasa takut yang menggila terhadap Islam). Atau slogan "Pemerintahan Habibie adalah pemerintahan peralihan," untuk menjatuhkan Habibie dan menggantinya dengan orang lain. Habibie dan rakyat pun terpengaruh dan mereka dipaksa oleh AS untuk mengadakan Pilihanraya Umum pada tanggal 7 Jun 1999. Kedua, AS melakukan tindakan yang secara lahir seperti untuk kepentingan rakyat, padahal hakikatnya adalah untuk kepentingan AS sendiri, seperti rancangan membina Universiti Amerika di Indonesia seperti yang telah dilakukan di Beirut, Ankara, dan Kairo, dan sebagainya.

 

Keenam, Manipulasi Pemikiran. AS telah menggunakan idea Kebebasan (Freedom), HAM, kebebasan berpendapat (demokrasi), kebebasan berusaha (Liberalisasi Ekonomi), dan kebebasan beragama (Pluralisme), juga idea Sosialisme agar masyarakat Indonesia secara beramai-ramai sibuk menuntut HAM, demokratisasi, dan sebagainya. Sedangkan Sosialisme pula, untuk menciptakan pertentangan yang berterusan di antara komponen masyarakat, sebagaimana yang tercermin dalam tuntutan-tuntutan PRD di Indonesia.

 

Ketujuh, Pemerintahan Ketenteraan. Untuk mengekalkan hegemoninya terhadap Indonesia dengan memperalat para jenderal. Mulai dari presiden, gabenor, Pegawai Daerah, sampai Penolong Pegawai Daerah semuanya adalah tentera. Agar mereka dapat memerintah rakyat dengan kuku besi dan agar regim yang taat kepada AS tetap dapat dipertahankan. Strategi ini dijalankan selama 32 tahun semasa zaman Soeharto.

 

Kelapan, Pembinaan Pangkalan Tentera. Tujuannya untuk mengembangkan dominasinya ke atas Indonesia, atau untuk menundukkan negara-negara kuat yang lain. Ini rancangan terbaru. AS akan membina pangkalan tenteranya di Timor Timur (Selain daripada Biak dan Natuna) untuk menguasai secara sepenuhnya kawasan Asia, khususnya Cina, Korea Utara, dan Malaysia. Malaysia akan diambil dari tangan Britain, sedangkan Cina serta Korea Utara sebagai negara sosialis terakhir di wilayah Asia, akan dikuasai sepenuhnya, setelah Soviet Union dihancurkan.

 

Kesembilan, Pembentukan Negara Federal. Tujuannya adalah melemahkan Indonesia sebagai sebuah negara belasan ribu pulau dan suku bangsa yang sangat banyak. Mentimurtengahkan Indonesia, dari istilah yang digunakan oleh Bilveer Singh dari National University, Singapura. Pengalaman di Amerika Latin, ketika Mexico dipisahkan agar tidak bersatu dengan Brazil dan terus-menerus dipertelingkahkan oleh AS, kedua negara itu menjadi lemah dan mudah dijajah. Inilah strategi imperialisme AS di Indonesia. Strategi tersebut memustahilkan reformasi yang digemburkan akan mencapai tujuannya, yaitu kesejahteraan, ketenteraman,dan kemakmuran rakyat. Malah sebaliknya, iaitu akan menbuatkan AS untuk tetap mendominasi Indonesia, hingga suatu saat dimana rakyat Indonesia sedar akan tipu muslihat dan strategi imperialisme AS yang sangat keji itu.

 

Khatimah

Kini jelaslah bahawa pilihanraya dengan berbagai permasalahan yang masih meliputi rakyat Indonesia adalah hasil campurtangan AS atas nama "demokratisasi" untuk mempertahankan kepentingannya di negeri ini.

Jika kita tidak memahami strategi AS itu, kaum muslimin yang menjadi majoriti penduduk negeri ini akan menjadi main-mainan. Juga, jika kaum muslimin tak mengambil langkah strategik untuk menghadapinya, kaum muslimin hanya akan menjadi makanan enak para imperialis internasional itu.

Oleh karena itu, sudah tiba saatnya kaum muslimin menyedari hal ini dan berjuang keras untuk membebaskan diri dari segala pengaruh dan jerat strategi AS maupun negara-negara imperialis Barat yang lainnya, serta bersatu padu dalam satu institusi internasional, yakni Khilafah Islamiyyah, yang mampu menghadapi hegemoni AS dan Barat.

 

Marilah kita renungkan sabda Rasulullah saw:-

"Umat-umat (suatu ketika nanti) akan menkerumuni kalian sebagaimana orang-orang yang makan mengerumuni meja hidangannya". Seseorang bertanya, "Apakah itu karena sedikitnya kami saat itu?"

Rasulullah menjawab, "Bahkan kalian saat itu banyak jumlahnya. Tetapi kalian (saat itu) bagaikan buih di atas air yang mengalir. Allah telah mencabut kesan kehebatan kalian dari dada musuh kalian. Allah sebaliknya telah melemparkan penyakit 'wahn' ke dalam hati kalian". Seseorang bertanya, "Wahai Rasulullah, apakah 'wahn' itu?" Rasulullah menjawab, "Cinta dunia dan benci mati". (HR. Abu Dawud, dari Tsauban ra.)

       

Menu Analisis Pilihan Halaman Utama IINDS Analisis Seterusnya

International Islamic and Development Studies