Make your own free website on Tripod.com

PENGEMBANG DAKWAH TIDAK BERPERANAN

KE ATAS KEBERHASILAN DAKWAHNYA.

             Mengemban dakwah sememangnya merupakan tugas Nabi-nabi. Ianya  merupakan amalan yang terpuji dan dipandang mulia di sisi Allah SWT. Allah berfirman :

“Dan tidak ada yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal yang soleh, sambil berkata: "Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)!"  (Qs.41:33)

 Dan sebagai balasan kepada aktiviti dakwah tersebut Allah akan mengurniakan ganjaran yang amat besar seperti kemuliaan dengan tingkatan tertinggi disisinya. Inilah juga janji Allah SWT. kepada pemgembang-pengembang dakwah Islam  yang berusaha dengan sedaya-upaya, tabah dan ikhlas semata-mata hanya untuk mendapat keredhaan Allah SWT.

 Dalam menjalankan perintah dakwah, pengembang dakwah harus sedar dan faham sepenuhnya akan tanggungjawabnya, yakin dengan apa yang ingin disampaikan dan tidak mudah tunduk, kecewa dan putus asa lantaran dakwahnya tidak mencapai matlamat yang seperti diharapkan. Lalu yang demikian itu akan membawa kepada kebosanan pada dirinya untuk menyampaikan dakwah dan berputus asa.  Oleh yang demikian, haruslah ia merujuk kepada Al-Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w agar dapat memberi rangsangan ke atas segala tindakan dan kaedah dakwahnya itu. Ini akan memberinya sedikit kesedaran tentang selok-belok dan liku-liku perjalanan yang harus dihadapi dalam mengembang dakwah. Firman Allah:

Katakanlah (wahai Muhammad): "Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iqtiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain." (Qs12:108)

Setiap persoalan haruslah dijelaskan dengan kebenaran, dan  kebenaran itu harus difahami dengan mendalam dan menyeluruh dan sifat inilah yang harus ada pada setiap pengembang dakwah. Tetapi adakah tugas pengembang dakwah hanya setakat menyampaikan  atau pendakwah juga harus bertanggungjawab dan berperanan dalam keberhasilan dakwahnya itu?

Untuk menjelaskan persoalan di atas, adalah penting untuk kita mengetahui beberapa perkara:

1.       Terdapat puluhan ayat Al-Quran yang dengan jelas membezakan diantara tugas pengembang dakwah dalam menyampaikan dakwah dan keberhasilan dakwahnya (yakni pendakwah yang mengharapkan dakwahnya itu diterima dan penerimaan petunjuk/hidayat orang yang didakwahnya  itu sebagai dua aspek yang harus di bezakan.) Di antaranya: 

“Dan taatlah kamu kepada Allah serta taatlah kepada Rasul Allah, dan awaslah (janganlah sampai menyalahi perintah Allah dan RasulNya). Oleh itu, jika kamu berpaling (enggan menurut apa yang diperintahkan itu), maka ketahuilah, bahawa sesungguhnya kewajipan Rasul Kami hanyalah menyampaikan (perintah-perintah) dengan jelas nyata.”             (Qs.5:92)

 Katakanlah lagi (kepada mereka): " Taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kepada Rasul Allah. Kemudian jika kamu berpaling ingkar maka ketahuilah bahawa sesungguhnya Rasul Allah hanya bertanggungjawab akan apa yang ditugaskan kepadanya, dan kamu pula bertanggungjawab akan apa yang ditugaskan kepada kamu. Dan jika kamu taat kepadanya nescaya kamu beroleh hidayah petunjuk; dan (sebenarnya) Rasul Allah hanyalah bertanggungjawab menyampaikan perintah-perintah Allah dengan penjelasan yang terang nyata".

            (Qs.24:54)

“Oleh itu, jika mereka berpaling ingkar, maka Kami tidak mengutusmu (wahai Muhammad) sebagai pengawas terhadap mereka; tugasmu tidak lain hanyalah menyampaikan (apa yang diperintahkan kepadamu). Dan (ingatlah) sesungguhnya apabila Kami memberi manusia merasai sesuatu rahmat dari Kami, ia bergembira dengannya; dan (sebaliknya) jika mereka ditimpa sesuatu kesusahan disebabkan dosa-dosa yang mereka lakukan, maka (mereka segera membantah serta melupakan rahmat yang mereka telah menikmatinya, kerana) sesungguhnya manusia itu sangat tidak mengenang nikmat-nikmat Tuhannya.”   (Qs.42:48)

Ayat yang menerangkan tentang hidayat/petunjuk serta penerimaan dakwah oleh seseorang hanyalah terpulang kepada kehendak Allah s.w.t dan bukan bidang kuasa pengembang dakwah, Firman Allah :

 Oleh itu berikanlah sahaja peringatan (wahai Muhammad, kepada manusia, dan janganlah berdukacita kiranya ada yang menolaknya), kerana sesungguhnya engkau hanyalah seorang Rasul pemberi ingatan; Bukanlah engkau seorang yang berkuasa memaksa mereka (menerima ajaran Islam yang engkau sampaikan itu). (Qs 88:21-22)

 

2.       Allah berfirman::

Allah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (wahai umat Muhammad) bahawa Ia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana Ia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka: khalifah-khalifah yang berkuasa; dan Ia akan menguatkan dan mengembangkan ugama mereka (ugama Islam) yang telah diredhaiNya untuk mereka; dan Ia juga akan menggantikan bagi mereka keamanan setelah mereka mengalami ketakutan (dari ancaman musuh). Mereka terus beribadat kepadaKu dengan tidak mempersekutukan sesuatu yang lain denganKu. Dan (ingatlah) sesiapa yang kufur ingkar sesudah itu, maka mereka itulah orang-orang yang derhaka.                                                                                                      (Qs.24:55)

Ayat di atas membawa maksud, tidak semestinya kekuasaan itu akan diperolehi serta merta ataupun kejayaan itu diperolehi dengan segera hanya kerana usaha dakwah telah dilaksanakan. Buktinya:

 a.      Kejayaan yang belum lagi diperolehi oleh Rasul, termasuk Rasulullah s.a.w walaupun mereka telah sempurna dari segi keimanan, amalan serta dakwah malah menjauhi sebarang keraguan tentang islam. Allah berfirman:

(Orang-orang yang mendustakan ugama Allah itu telah diberi tempoh yang lanjut sebelum ditimpakan dengan azab) hingga apabila Rasul-rasul berputus asa terhadap kaumnya yang ingkar dan menyangka bahawa mereka telah disifatkan oleh kaumnya sebagai orang-orang yang berdusta, datanglah pertolongan Kami kepada mereka, lalu diselamatkanlah sesiapa yang Kami kehendaki. Dan (ingatlah bahawa) azab Kami tidak akan dapat ditolak oleh sesiapapun daripada menimpa kaum yang berdosa.                                                                                                       (Qs.12:110)

 Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?" Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah).

                                                                                          (Qs. 2:214)

 

b.      Perlunya bagi seserang pengembang dakwah untuk mempunyai sifat sabar dan istiqamah sehingga Allah SWT menunaikan janjiNya untuk membantu dan memberi kemenangan

 Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan juga kamu sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati . Jika kamu bersaabar dan bertaqwa, maka sesugguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan.” (Qs. 3:186)

 

“Sesungguhnya telah didustakan Rasul-rasul sebelum engkau, lalu mereka berhati sabar atas apa yang didustakan itu dan mereka disakiti orang, sehingga datang pertolongan Kami kepada mereka. Tidak adalah yang menukar kalimat Allah. Sesungguhnya telah sampai kepadamu berita rasul-rasul itu.(Qs. 6:35) 

c.      Terdapat larangan yang mencegah para pendakwah dari memiliki perasaan tidak sabar, panas baran, berjiwa lemah dan mudah berputus asa. Perkara ini ada disebut di dalam beberapa hadis dan firman Allah di dalam Al-Quran Maka bersabarlah (wahai Muhammad) menerima hukum Tuhanmu (memberi tempoh kepada mereka), dan janganlah engkau bersikap seperti orang yang telah ditelan oleh ikan. (Ingatlah kisahnya) ketika ia berdoa merayu dengan keadaan sesak sebak terkurung dalam perut ikan.”  (Qs.64:48).

 Di dalam konteks ayat ini Allah telah memerintahkan Rasulullah agar bersabar. Allah memberi masa lagi kepada kaum Quraish untuk menerima risalah Rasulullah dan Allah juga telah menangguhkan terlebih dahulu pertolongan kepada Rasulullah dalam menghadapi tentangan kaum Quraish.

 Allah s.w.t  juga berfirman “Dan jika perbuatan mereka berpaling (daripada menerima apa yang engkau bawa wahai Muhammad) terasa amat berat kepadamu; maka sekiranya engkau sanggup mencari satu lubang di bumi (untuk menembusi ke bawahnya) atau satu tangga untuk naik ke langit, supaya engkau dapat bawakan mukjizat kepada mereka, (cubalah lakukan jika engkau sanggup). Dan sekiranya Allah menghendaki, tentulah ia himpunkan mereka atas hidayah petunjuk. (Tetapi Allah tidak menghendakinya), oleh itu janganlah engkau menjadi dari orang-orang yang jahil.” (Qs.6:35)

.Allah s.w.t juga berfirman “Maka (fikirkanlah) adakah orang yang diperelokkan kepadanya amal buruknya (oleh Syaitan) lalu ia memandangnya dan mempercayainya baik, (bolehkah disifatkan sebagai orang yang menjalankan peraturan yang ditetapkan Allah untuk memberi hidayah kepadanya, atau sebaliknya) ? Kerana sesungguhnya Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya, dan Ia juga memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya. Oleh itu, janganlah engkau membinasakan dirimu (wahai Muhammad) kerana menanggung dukacita terhadap kesesatan mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka kerjakan.” (Qs.6:38)

Dan Rasulullah bersabda ketika bercakap kepada Khabab bi Al-Araat di penghujung hadis :” tetapi kalian dalam kegopohan”.

 3.       Seorang pengembang dakwah harus sedar betapa beratnya tanggungjawab dalam mengembang dakwah. Adalah bukan suatu tugas yang mudah untuk mengubah dan membangkitkan semula umat dan ia harus sedar betapa besar rintangan yang bakal di hadapi serta cabaran yang mendatang semasa ia melakukan aktiviti dakwah. Oleh itu setiap pendakwah harus memahami secara mendalam dan menyeluruh thariqah untuk mengembalikan kehidupan Islam di muka bumi ini.

 Tidak dapat dinafikan bahawa ramai diantara para pengembang-pengembang dakwah yang sangat komited dan ikhlas dengan perjuangan islam masa kini masih kabur dengan fikrah-fikrah Islam. Ini berlaku semenjak abad kedua selepas Hijrah sehinggalah sekarang.  Rasulullah s.a.w juga pernah bersabda bahawa “ Islam dahulu pada awalnya asing bagi masyarakat dan ianya akan menjadi kembali asing semula”

Dan realitinya sabda Rasulullah s.a.w tersebut berlaku pada masa sekarang yakni ad-din Islam kelihatan asing bagi umat Islam sehingga umat Islam sering mengadopsi idea-idea yang datang bukan dari Islam dalam menyelesaikan permasalahan kehidupan. Semoga Allah merahmati golongan yang masih lagi memegang ad-din yang dianggap asing ini.

Disamping itu, sebaik sahaja seorang pengembang dakwah itu membuat perancangan dalam mengubah pemikiran dan mebangkitkan masyarakat seterusnya berusaha mengembalikan kehidupan Islam, mereka juga harus memecahkan persoalan tentang cara untuk membangkitkan ummat dan kaedah untuk membetulkan kembali golongan-golongan atau qutlah-qutlah yang telah menyimpang dari kaedah Rasulullah s.a.w dalam mendirikan negara Islam dan menerapkan hukum-hakam yang telah ditetapkan oleh Allah SWT. Tambahan pula situasi antarabangsa pada masa kini adalah amat berbeza dengan zaman Rasulullah. Negara Islam pertama yang didirikan adalah di Madinah dan tegaknya negara Islam ketika itu adalah tanpa pengetahuan, keizinan atau sebarang perjanjian dengan kuasa-kuasa besar ketika itu iaitu kerajaan Persia dan Rom. Peperangan yang pertama di antara negara islam dan Empayar Rom berlaku pada tahun ke-8 hijrah.

Sehingga kini, negara-negara kufur masih lagi berganding bahu menyerang umat islam. Mereka secara secara   terang-terangan melalui boneka-boneka upahan yang terdiri daripada orang-orang yang menggelarkan diri mereka pemimpin kaum muslimin, berusaha mencegah dari berdirinya Khilafah. Mereka juga menyerang parti-parti politik yang ada pada masa kini walaupun setelah mereka berjaya menjatuhkan Khilafah Islam  75 tahun yang lalu.

 Pada masa kini, memang terdapat banyak cabaran yang amat getir yang sedang dihadapi oleh kaum muslimin di serata dunia termasuk para pengembang dakwah. Antaranya;

 a.      Serangan secara fizikal: Mengenang kembali detik-detik kehancuran sistem khilafah di Turki, Penubuhan sebuah entiti kaum yahudi di Palestin, dan pencegahan umat islam dari menguasai teknologi termasuk teknologi ketenteraan seperti nuklear dan senjata kimia serta serangan terhadap sebarang usaha untuk menyatukan umat Islam.

b.      Serangan secara intelektual: Ini melibatkan aktiviti menfitnah, mengelirukan dan memutarbelitkan fakta dan imej ad-din Islam. Ini sering dilakukan oleh para cerdik pandai dan cendikiawan (kaum munafik dan orientalis). Di samping itu usaha untuk menumbuhkan benih perkauman(semangat nasionalism) dan kebangsaan, mempropagandakan idea penyelesaian secara kompromi, mengembangkan idea liberal(kebebasan)l dan demokrasi. Mereka juga disogokkan dengan berbagai lagi idea kufur sehinggakan mereka melihat bahawa Islam tidak mampu untuk menyelesaikan masalah-masalah masa kini.

 Segala cabaran dan rintangan  yang dihadapi oleh pengembang dakwah adalah sesuatu yang normal dan mesti dihadapi dalam mengemban mabda Islam yang sebenar. Dan para pengembang dakwah dilarang sama sekali mempunyai perasaan mudah kecewa dan putus asa, apalagi berpaling dan meninggalkan usaha dakwahnya bila menghadapi sebarang cabaran dan rintangan ataupun merasa terlalu lama untuk hasil dakwahnya itu membuahkan kejayaan. Para pengembang dakwah harus sedar akan kemungkinan yang akan berlaku seperti tiada respon terhadap dakwahnya oleh masyarakat. Ini tidak bermakna bahawa kaedah yang digunakan tidak betul ataupun menyimpang dari syarak. Bukti ini semakin kukuh apabila kita melihat situasi keadaan dakwah Islam akhir era di Makkah. Ketika itu para pengikut Islam hanya bergantung dan berpandukan wahyu dari Allah SWT. Ibn Hisham di dalam buku Seerahnya mengenai Rasulullah mengatakan: “Dan ketika Allah SWT berkehendak membantu agamanya dan RsaulNya serta memenuhi janjiNya, maka Rasullullah saw keluar menemui beberapa orang dari kaum Ansar.”

Bantuan dari Allah ini muncul ketika masyarakat Mekah telah beku dan jumud, setelah masyarakat di Thaif menolak Rasulullah dengan buruknya dan setelah kabilah-kabilah Arab menolak permintaan Rasulullah mendapatkan bantuan. Situasi pada ketika itu amat buruk dan kehampaan sudah amat keterlaluan.

Maka setelah mendapat penjelasan , setiap pengembang dakwah harus memastikan thariqah yang digunakan dalam berdakwah adalah thariqah sebenar yang dibenarkan oleh syarak dan dilakukan Rasulullah, dengan tidak mengambilkira masa untuk keberhasilan dakwahnya itu. Ia harus yakin bahawa janji Allah untuk memberikan kejayaan kepada umat Islam itu akan pasti datang dan akan semakin menghampiri kita, tanpa mengaitkan antara usaha mengembang dakwah dengan keberhasilan kejayaan dakwahnya.

Yang penting sekali adalah setiap pengembang dakwah mestilah memastikan kaedah dakwahnya itu harus berlandaskan syara’ dan tidak mengambil dari sumber selain yang telah ditetapkan oleh syara’. Perlaksanaan tugas dakwah mestilah ikhlas dan tidak didasari dengan kepentingan duniawi. Mereka harus yakin dengan janji Allah seperti yang telah termaktub di dalam Al-Quran, dan negara Islam pasti akan tertegak biarpun ianya mengambil masa yang begitu lama.


International Islamic and Development Studies